Wednesday, 25 May 2016

1108

Aku tak suka eye contact.

Waktu tu tengah meeting. Orang yang tengah bercakap dengan aku tu duduk sebaris dengan aku, so nak pandang dia kena alihkan badan sekali, aku malas nak buat, so aku tak pandang dia cakap. Dia, even duduk sebaris dengan aku, dia gerakkan badan toleh ke kiri nak pandang aku. Normal lah tu, biasanya kalau kita bercakap dengan orang tu memang kita akan menghadap dia. Tapi aku dalam posisi mendengar, salah ke kalau aku tak make eye contact dengan dia? Masalahnya benda yang dia bagitau tu benda penting yang aku perlu catit, habis tu aku kena toleh gerak badan hadap dia sambil mencatit? Aku malas. Aku taknak buat. So time meeting tu , rasalah satu atmosphere berat yang menunjukkan aku ni rude. Kisah pula aku kan.

Aku tak suka body contact.

Banyak situasi. Antaranya, lepas solat biasa mesti salam-salam, cipika cipiki. Pastu ada sorang ni jenis yang suka usap belakang orang, aku faham je itu menunjukkan rasa rapat dan sayang sesama sahabat, tapi mungkin sebab aku ni jenis yang overly sensitive so aku tak suka. Situasi lain, ada jenis manusia yang gedik-gedik, lembik-lembik, ngada-ngada, manja sikit yang suka sandar-sandar, rapat-rapat dengan orang tak kisah dia rapat ke tak. Masalahnya aku ni, dengan orang yang rapat sentuh aku pun aku tak suka. Pastu suara nak lembik-lembik macam nak kena tampar. Aku tak suka. Tak suka. Tak suka. Situasi lain, ada orang terlanggar bahu aku, pastu say sorry sambil sentuh bahu aku, automatically memang aku tepis tangan dia. Automatik, aku tak bermaksud nak jadi kurang ajar pun. Tapi mesti dia rasa macam tersentap sikit, terkejut. Pendek kata, aku tak suka orang sentuh aku.

Aku tak suka orang banyak tanya kat aku.

Banyak aspek. Pertama pasal pelajaran. Okay memang lah aku belajar bahasa arab, tapi kalau satu  perkataan pun nak tanya aku melampau lah. Kamus kan ada? Taknak kamus tebal, kamus online dah ada  dah sekarang. Bukan suruh pakai google translate. Bila suruh try cari kat internet dulu, kata "kita mana boleh percaya internet google semua ni." Pebende kau ni. Ada akal kan? etlis make la effort sikit untuk mencari, dah cari, tak faham atau nak konfemkan apa yang kau faham, barulah tanya orang. Atau pun awal-awal tanya tu sepatutnya "kat mana nak cari pasaa benda ni eh?" Kan bagus. Bukan budak sekolah lagi, dah masuk uni dah masalahnya. Aspek lain dekat hal peribadi. Aku tatau lah ini kira peribadi ke tak, tapi tanya soalan macam "pergi mana" "dengan siapa" "ada apa" "kenapa buat macam tu" aku malas nak jawab soalan sampah macam ni. Aku faham jelah kau ni caring apa semua, tapi entahlah, kat kepala aku fikir kau ni menyibuk dan annoying. Aku memang tak suka. Aku tak suka orang tanya, kalau aku rasa nak bagitau, aku jumpa sendiri aku bagitau. Kalau aku tak bagitau, tak payah sibuk-sibuk nak tanya la. Semak.

Aku tak suka orang banyak cakap.

Maaf lah. Kalau nak cari teman bersembang, bukan aku orangnya. Lagi-lagi benda pelik-pelik yang bukan minat aku. Aku malas nak dengar, malas nak jadi baik buat-buat dengar pastu bagi respon konon-konon kau dengar dan ambil kisah. Tak tahulah aku ni noob ke geek ke apa, tapi kalau benda tu aku rasa boleh dapat benefit bila dengar, aku on je. Ni nak sembang acah-acah korek rahsia aku. Berita pelik-pelik dalam fb. Lawak-lawak hambar. Plislah. Main jauh-jauh. Mungkin ramai lagi oraag nak dengar, tapi bukan aku. Mesti aku nampak macam serius? Entahlah. Aku memang tak pandai nak bergurau. Lagi satu kalau ada slot tazkirah dalam meeting, itu pun aku malas nak dengar. Ataupun ucapan dalam majlis, benda-venda introduction yang mungkin bagi orang lain refreshing dan menceriakan, it doesn't work on me.

Aku tak suka bercakap.

Tak suka dengar orang cakap satu hal. Pastu tak suka bercakap. Bukan bagi silent treatment, masalahnya takde benda nak cakap dan memang not in mood nak kata apa-apa. Even satu bilik pun, boleh jadi dia lah orang yang paling aku tak banyak bercakap dan aku langsung tak tengok muka. Bukan sebab aku disgusted ke apa, takde apa-apa sebab. Salah ke nak diam? Diam pun orang nak kecoh, entah papelah.

Kesimpulannya apa eh, aku ni seorang yang quiet, reserved, overly sensitive? Taktahulah. Rasa macam dalam tempoh nak kenal diri sendiri, dan tak sangka lama dan memenatkan perjalanan ni. 16personalities quiz tu dah berapa kali buat. Kelakar je. First time buat dapat INFJ. Start daripada tahun ni dapat ISTP. Aku tatau part mana yang boleh panggil aku ni Virtuoso. Bukan aku percaya sangat. Entah. Asalnya percaya sangat, tapi sekarang dah macam tak nak percaya langsung sebab ada lah certain someone ni cakap something yang buat aku taknak tahu dah pasal introvert and such.

Different, doesn't mean you're a weird person.

Tuesday, 24 May 2016

0714

Kadang ada benda yang kita nak sorok dari orang lain, sebab kita tahu benda tu buruk dan kalau orang tahu boleh mengundang unpleasant look from them.

Tapi kenapa kita try hard sangat nak buat orang pandang kita ni baik sepanjang masa?

Kenapa tak kita konsisten je lakukan kebaikan? I mean, kalau kita rasa benda tu buruk sampai kita perlu sorok, kenapa kita tak tinggalkan saja?

1212

Dah lama tak rant. Wow. Wow. Wow sangattttt. Im so exciteddd. Yayy!

Skrol-skrol sikit tengok posts yang lama, omg you're so funny. Betul ke aku tulis macam ni dulu? Haha.

Nak ceritanya, dulu lain, sekarang dah lain. Acah-acah dah move on gituh.

So, kalau dah move on, kenapa datang sini balik?

Ha, nice question. Sebab kat sini je aku rasa best nak bermonolog, atau berdialog dengan diri sendiri. Dan aku selalu perasan akan ada orang singgah. Ceh padahal dah bagitau someone awal-awal, aku nak start blogging balik. Lawak apa lah aku buat.

Aku dah tak ingat sebenarnya, macam mana aku selalu gelarkan diri aku kat blog ni. Apa eh? Mie? Char? Sumpah tak ingat weh.

kadang-kadang aku install je apps lain, macam wordpress, tumblr, even twitter and fb, tak sama macam lajunya idea bila typing kat sini. Wah ini rewiew apps ke apa ni. Kah.

Menyampah pula kah kah ni macam certain someone yang aku tak suka, tapi tak ingat siapa. Mungkin tak penting erm takpe kita abaikan.

Mesti ada sebab kan kenapa nak menulis? Yes yes of course. If not falling in love, then you must falling apart. Haa yang kedua tu yay.

Sebenarnya ada study group esok pagi, but never mind aku tak pergi kot, bagi alasan lusa ada exam lain. Entahlah, sem ni aku jarang pergi tutorial dan study group. Entah kenapa entah. Malas tu satu hal, kadang-kadang sebab memang takde kat sini, kadang-kadang sebab taknak jumpa dengan coursemates haha amenda perangai.

Pastu paling tak suka bila orang tanya pergi ke tak, then aku cakap tak pergi, dia kata "takpe kau dah pandai". Gila perli aku budak ni. Haha. Tapi entah, time tu jelah rasa macam kena perli, lepas-lepas tu malas pula nak layan, suka hati engkorang nak fikir apa. Kalau aku kata aku malas pergi tutorial dan sg pun diorang kata "ala kau study sendiri kat rumah, takpe". Pebenda diorang ni ya tuhan hahah. Positif tak kena tempat, ke husnuzhon dengan aku? Itulah aku malas nak fikir, dan malas nak explain kat diorang, tak penting pun benda ni. Yang penting , jangan ponteng kelas dan markah kena maintain. Bila kau dah malas belajar sangat, etlis markah tu biarlah maintain jangan beria sangat suka nak fail. Malu sikit jadi manusia.

Aku dah ngantuk sangat ni. Tapi sebab aku masih stress dengan Raudhah yang cancel petang tadi, dan stress dengan exam lusa, aku tak sennag nak tidur.

Dulu aku rasa life aku macam senang je masa nak berlalu dengan cepat. Aku stress, tidur, bangun tu daa pagi, aku dah lupakan masalah semalam, rasa segar, dapat ilham solusi. But now, aku stress, tak boleh tidur, hilang selera makan, hilang fokus. Memang rasa banyak je benda hilang.

Mungkin macam yang dr kata, i should get married, sebab dalam perkahwinan itu ada ketenangan. Haha. Bukan nak gelakkan dr atau statement ni, statement ni dari ayat Quran kot. Just, kalau aku punya stress management pun tak okay, what do you expect from me nak manage a family? Pebenda tetibe masuk pasal kahwin.

Kau nampak tak flow overthinking dalam kepala aku ni macamane? Sebab tu sampai insomnia seminggu, demam lah hape. Tadi stress pasal Raudhah ni sampai sakit perut kot. Nak menangis, tak keluar air mata, tu lagi perit. Lepas tu spill kat Kak Yu, alhamdulillah ada Kak Yu. Pastu dia bagi nasihat, aku tak ingat sangat ayat dia, tapi cara dia cakap sebiji macam ibu, alhamdulillah berjaya buat aku menangis. Hilang sekejap kusut kat kepala, skait perut pun reda. Kak Yu dah nak grad summer sem ni. Sedih. Tatau nak spill kat siapa lagi.

I should relax more. Write more. Dont keep everything bottled up inside. You wanna die ke? Express your feelings through writing if you're no good with talking, or if you feel like you don't have anyone to talk to. Memang lah kita ada Tuhan tempat mengadu. This is this, that is that. Hm.

A mug of hot choc might helps kan Mie? Hehe.

-Char

Tuesday, 16 June 2015

Stress

Dia punya stress tu tak tertanggung.
Selalu set kat otak.
Punca stress ni sebab jauh dari Tuhan.
Dan solusinya kita semua tahu.
Sujud dan kembali kepada Dia.
Bila bertuhankan rasa malas,
Semua benda rasa impossible.
Tak tipu.
Sakit hati boleh mengundang kepada sakit kepala.
Sakit kepala boleh membawa kepada sakit seluruh badan.
Makanan boleh mengubati, i guess.
Makan benda manis, so that boleh rasa happy sikit.
Duduk kat tempat yang redup dan berangin pun boleh membantu.
Dengar slow instrumental music boleh membantu.
Alquran recitation lagilah sangat membantu.
Duduk dengan member yang ceria, yang kau senang dengannya, yang tak tahu kau memang tengah depress time tu pun boleh relieve your stress.
Aku rasa spill kat media social tak membantu.
Especially, bila kita spill, sebab kita nak dia baca, dan kita taknak bagitahu dia secara direct.
Aku rasa itu buat kau makin gila dan kurang waras.
Watching funny movies boleh la attract juga.

Sunday, 29 March 2015

Satu sahaja

Aku menulis bawa satu harapan.
Satu sahaja.
Aku nak mereka mula menulis seperti biasa.
Mereka, insan insan yang istimewa dalam hidup aku.
Rindu nak stalk.

Aku tinggalkan sebab aku dah overly attached.
Dan aku takut nak menulis sebab takut takleh nak jauh dari diorang.
Aku takut someday i couldnt let them go.
Aku takut susah nak redha.
I cant bear the feeling of losing.
Im afraid of it.
Aku takut dan aku taknak.
I just refrain.

Momentum.

Tuesday, 6 January 2015

0938

Mie, aku dah tegur dia, tapi dia buat tak endah je dengan aku.

Kau sedih ke?

Entahlah. Jujur, aku tak rasa apa. Maybe sebab pagi ni mood aku baik. Alhamdulillah.

Berani pula kau tegur dia.

Itulah yang aku pelik tu. Sebab pagi ni tetibe aku active sangat kat twitter kut. Pastu aku nampak dia rt memacam. Tu aku terus tegur. Sebab dah lama tak nampak dia.

Rindu letu kan?

Gila tak rindu. Tapi tak berani nak bagitahu, nanti sedih ah dia tak layan. Haha. Bagilah sekali sekala aku ego, pendam rindu sengsorang.

Peliklah engkorang ni.

Eh? Entahlah. Tapi tak sangka dia reply tau. Sebab dia kan tak follow aku. So mestilah tak muncul kat noti, aku mensi dia. Dia reply pun aku dah gembira. So that aku tak kisahlah dingin kepe, sebab kat sini pun baru lepas ribut pasir. K takde kaitan.

Memang ukhuwahfillah tu macam ni ye? Tak pernah bersua muka. Dulu selalu wasep sekarang memasing dah menyepi. Memang contact dalam doa pastu stalk dari jauh je ke cemane?

Haha. Tak lawak Mie. Aku tak layak nak panggil ni ukhuwahfillah. Entahlah. Macam jauh lagi nak sampai. Tahap ukhuwah, salamatus sodri pun aku susah nak buat ni kan pula nak ngaku ukhuwahfillah, sahabat fillah, best friend till jannah. Malu aku ngan Tuhan, beb.

Kita boleh usahakan ke arah itu, kan? Kau sendiri yang cakap, jangan putus asa kalau itu memang benda baik. So walk the talk, Char.

Aku suka bila dia tegur aku. Aku teringat aku sendiri pernah cakap, ukhuwahfillah ni bukan setakat saya sayang awak, awak sayang saya je, kalau boleh tegur kalau tahu ada buat salah, itu yang paling penting bagi saya. Aku yang cakap weh, masalahnya, tapi aku ni.... Entahlah.

Kau nak orang tegur, tapi kau tu sendiri yang sudah nak terima teguran orang lain. Tak kisahlah orang rapat ke tak. Kau yang tak buka hati nak terima nasihat.

Itulah masalah aku. Aku rasa dia pernah tegur aku sebelum ni. Tapi ini random jelah. Sebab dia cakap public. Tak mention nama aku pun. Tapi timing tu cantik sangat, bebetul lepas aku buat benda tu, dia tegur. Manalah aku tak terasa dia tuju kat aku.

Cuba fikir Cha, kau ni cepat sangat terasa. Sensitif tak kena tempat. Dah berapa kali cakap, orang tegur tanda sayang. Cubalah terima nasihat dengan lapang hati. Jangan termakan dengan bisikan syaitan. Teguran dari manusia bukan untuk rendah rendahkan kau. Bisikan syaitan kau terima, tapi nasihat ikhlas dari sahabat sendiri kau tolak. Heh.

Mie...aku nak dia tegur aku lagi. Aku rindu dia. Aku bukan nak dia tegur say hi kat aku. Aku rindu dengan kata kata dia. Selalu kalau aku down, sembang dengan dia terus okay. Sekarang bila camni, entahlah. Mungkin aku banyak sangat sangka buruk.

Berdoalah. Hati manusia ni Tuhan yang pegang. Bersangka baiklah selalu. Tak rugi pun bersangka baik. Mungkin ada hikmahnya semua ni berlaku. Sabarlah.
Aku rasa beruntung kenal Mie.

Aku kan painhealer kau. Heh.

Thursday, 1 January 2015

Tersimpan

Dear Cha yang Mie sayang dari dulu sampai tiada kesudahan...

Aku tahu semua cerita tentang kau. Susah senang kau. Aku dah tahu. Aku faham je apa yang kau rasa sekarang. Aku faham apa yang kau cuba nak pertahankan sebenarnya. Aku faham apa yang kau cuba nak bagitahu dekat orang lain. Tapi apalah gunanya perkara ni kalau aku sorang je yang faham, kan?

Turn aku pula yang mengeluh.
Tipulah kalau waktu kau sedih, sahabat kau tak sedih sama.
Tipulah kalau sahabat kau sendiri tak dapat detect yang kau sedang memendam rasa.

Aku tahu. Mungkin sekarang kau rasa kau tersalah buat pilihan.
Mungkin kau fikir kenapa aku kena deal dengan orang macam dia.
Kenapa aku yang start semua ni.
Kenapa, dan apa tujuan aku buat semua ni.
Aku yakin sangat kepala kau tu tengah serabut dengan benda benda macam ni.